Skip to content

tulus

26 Oktober, 2009
tags:

kalau tak sedih kenapa menangis?

kalau tak senang mengapa tersenyum?

karena tangismu itu cuma air mata yang mengalir

karena senyummu itu cuma sebuah tarikan bibir

aku tahu

Iklan

update..ehm..again..ehm..2..

14 Oktober, 2009

**ni misinya melanjutkan postingan kemarin yang sempat terputus karena pulsa habis, hehe**

jadi, kemarin sampai mana ya? o ya..

Dendeng Rusa n Teh Sarang Semut?! ya benar, dendeng rusa dan teh sarang semut.has anybody ever taste them?

diriku sendiri masih asing dengan kedua jenis delicacy ini. biasanya yang dijual di toko-toko or supermarket kan dendeng sapi dan teh sariwangi celup atau teh tubruk biasa. teh sarang semut ini ni, emang diambil langsung dari sarang semut *emang dari sarang buaya? di Papua sana, yang tingginya bisa sampai bermeter-meter. FYI, disana disebutnya bomi. kabarnya sih khasiatnya emang superrrr dahsyat. bisa nyembuhin apa ajah. diabetes, kanker, sakit jantung..apa aja deh. ciamik toh?

bomi

bomi

kalo dendeng rusanya? sejauh ini sih, khasiat yang bisa saia temukan sendiri adalah sebagai teman nasi dalam rangka mengobati lapar….. /:)

sebenernya jadi terbayang tentang liar dan eksotisnya alam Papua. yang jelas diriku waktu itu langsung membandingkan bahwa kalo laper n cari lauk kan orang-orang di sini alias di Jawa, tinggal bawa dompet, pergi ke warung sebelah. ada indomie mie instan, telor, dll, dst. nah kalo di sana mah tinggal pergi ke halaman belakang rumah, trus….wuuuth!!! *tombak menuju sasaran jleb!!! *tombak mengenai sasaran, nah dapet deh lauk sebulan, heheh.. πŸ˜€ *cuma imajinasi saja. aslinya pasti jauh lebih susah.

well, akhirnya dendeng rusanya digoreng, tapi dibumbuin lagi biar lebih tasty πŸ™‚ rencana untuk menumisnya dengan cabai hijau masih dalam rencana. sedangkan tehnya? belum sempet nyicipin, keburu balik… 😦

******

NEW EXPERIENCE; liat orang dibekam. dengan mata kepala sendiri. live. langsung.

akhir-akhir ini sempat terpikir untuk mencoba teknik bekam yang katanya banyak khasiatnya *termasuk membantu program diet juga :D. nah tadi nih nyempetin buat liat orang dibekam di tempat terapi paling ajaib milik teman. kenapa ajaib? bolehlah dibahas lain waktu.

dan bagaimanakah kesannya?

well, pas kop-kopnya dipasang, dan kulitnya terhisap, i felt nothing. pas disayat pake pisau steril buat ngeluarin darah kotor? i’m still standing tough.

tapi pas darahnya udah keluar? ummm….

pas kopnya dilepas and darahnya yang keluar dibersihin? kalo kata CinLau, it’s so EEEEWWWWWWWW!!!

cinta-laura_image

bekasnya? persis kayak abis dicupang kuda… :))

cuph..cuph..mmm..muach!!!

cuph..cuph..mmm..muach!!!

BUT, tekad untuk melaksanakan bekam masih teramat kuat. kan yang penting khasiatnya. yang rada bikin merinding kan darahnya yang keluar, yang sebenernya emang perlu dikeluarin. apalagi ini kan metode terapi yang diterapkan sejak zaman Nabi.

jadi ya, hayuuuk aja lah πŸ˜€

*******

hoaahhmmm…sudah jam dua pagi ternyata..

sudah ngantuk. pengen tidu

regard:gugel who lead me to detik n 21 cineplex

update..ehm..again..

11 Oktober, 2009

yak, update lagi. banyak banget hal yang terjadi semenjak Idul Fitri kemarin. and here they are:

1. kemarin dimarahin Bunda tercinta. alasannya? ya! anda benar. “Puasa kok bukannya tambah kurus malah tambah bulet ki piye?!” dan akhirnya…tadaaa…. sekarang setiap hari menu makan ga jauh-jauh dari SAYUR.Β  yeah, i am on a very strict diet beibeh! ehehe..

secara Bunda tercinta ini memang ketat banget soal kesehatan. imagine this: di dapur, tepatnya di sebelah kulkas ada tabel yang berisi segala macam bahan makanan, plus kandungan kolesterol, serta klasifikasinya. misalnya nih putih telor itu tergolong sebagai “sehat” nah kalo telur puyuh itu tergolong sebagai “pantang” dst-dst.

sekarang setelah balik dari mudik, practically, tiap minggu Bunda menelepon, selalu ditanya ” menu makan siang tadi apa?”…

beneran lho, kerasa efeknya. perut jadi lega…and, hello my old jeans… πŸ˜€

tapi kalau Bunda tercinta menyuruh untuk mengganti Anlene jadi Tropicana Slim non fat? huhuhu…ga kuat…selain, ehm, lebih mahal, rasanya umm..yah begitulah pokoknya.

Yang jelas, love u mom… πŸ™‚

2. serentetan gempa yang terjadi akhir-akhir ini bikin aku banyak berpikir. kayaknya qo beruntun banget ya? pertama di Tasikmalaya, terus bersambung ke Padang,Jambi, setelah itu ada lagi di Gorontalo n Papua.

several days ago pas main ke asrama adikku tersayang, pas kita ngobrol soal gempa, adikku bilang ” Mba, coba deh buka Qur’an surah ke 17 ayat ke 16 sama surah ke 17 ayat ke 58″ ya, aku tau dua susunan angka itu bertepatan sama jam terjadinya gempa. pas pulang aku beneran liat ayatnya. dan aku langsung lemes.

mungkin udah telat, tapi buat yang belum liat, silakan diliat.

ayo introspeksi, ayo bebenah…

3. lebaran kemarin aku bawa batik buat Ortu*alhamdulillah beliau suka.. πŸ™‚Β  n bawa kacang bangkok buat oleh-oleh. pas nyoba testernya, enak. trus langsung beli beberapa toples buat dibawa pulang. trus pas nyampe rumah dimakan bareng-bareng deh. pas pertama kan ga kerasa, trus pas makannya agak banyak Bunda bilang “ini kacang qo rasanya kaya pecel ya?” eh..emang iya setelah dirasain rasanya beneran kaya bumbu pecel. nah setelah aku liat lagi, ternyata kacangnya emang dibalurin pake cabe, trus dikasih daun jeruk. ya udah deh tinggal tambahin asem trus diulek aja, hehe

4. pas lebaran juga, pas main ke tempat Budhe, kita sekeluarga dikasih oleh-oleh dari Papua. Budhe emang abis dari Papua. anaknya yang jadi TNI ditugasin di sana, n kemarin baru aja nikah.

mau tau apa oleh-olehnya? Dendeng Rusa n Teh Sarang Semut!

***to be continued. abis ni pulsa dial upnya, heheh…***

yup, akhirnya!

28 Agustus, 2009

akhirnya aku nge-blog lagi!! yah, setelah lebih dari 2 bulan ngga nge-blog..

anyway, hari ini adalh 100 hari meninggalnya nenekku. jadi, practically aku udah ngga nge-blog selama hampir 3 bulan. huh. it’s a long time..

makasih banget buat my dear visitor(s), baik yang ngasih komen atau ngga, and especially buat yang udah kasih komen, makasih…banget. secara blog ini bukan blog apa-apa dan bukan punya siapa-siapa (who am I?), tapi masih ada yang berkenan ngunjungin.. thanks so much..

****

puasa? tarawih? buka bersama? tentu. they’re annual but always special.

yang jelas bulan Ramadhan ini adalah saat instrospeksi yang paling bagus. momen yang…pas.

seolah setiap Ramadhan kita baru aja ngeliat untuk pertama kalinya betapa diri kita *especially me tuh kotor banget. seakan Ramadhan yang 30 hari ini ga bakal cukup untuk mencoba sedikit membersihkan diri.

jangankan sholat wajib, sholat sunnah-pun dibabat habis, heheh.

tapi, what’s next?

abis Idul Fitri, abis takbir sahut-sahutan, abis salam-salaman, trus ngapain?

kembali ke hiruk pikuk dunia kita sendiri, bukan dengan membawa semangat baru buat terus ngebersihin diri kaya pas Ramadhan, tapi dengan semangatnya bawa oleh-oleh dan cerita ke teman-teman soal meriahnya Lebaran. just that.

it happens to me. what about you?

malem-malem-sambil-nangis-bombay..

11 Juni, 2009

kemarin masuk fase hiatus lagi. ga update apapun kecuali status di facebook.

satu-satunya spotlight selama satu bulan terakhir adalah ketika nenekku tercinta wafat. beliau meninggal ketika usia 85 tahun.alhamdulillah pas hari Jum’at.

ninggalin sebuah kenangan? itu pasti.setiap orang, siapapun dia, pasti ninggalin suatu hal untuk dikenang ketika dia pergi. yang berbeda mungkin adalah kenangan seperti apa yang dia kasih ke kita, orang-orang yang kenal dia.

nah, kalo dengan simbah (begitu aku biasa manggil), satu hal yang paling aku inget adalah tentang kesederhanaan hidup yang beliau anut. dan nilai kesederhanaan itu ga pernah luntur semenjak aku kecil dulu, sampai 2 minggu kemarin ketika beliau dipanggil oleh-Nya.

kesederhanaan yang dianut simbah udah kayak sendi hidup beliau. nyaris ga pernah ada keluhan soal materi. apapun bentuknya. yah, mungkin karena beliau udah ngerasain kerja keras dari dulu. jadi seberapapun materi yang beliau punya, ya itu buat disyukuri aja.

soal kerja keras, dari aku kecil dulu aku udah ngeliat sendiri, meski cuma pas liburan sekolah aja. simbahku dulu adalah seorang penjual nasi, bubur, serta lauk pauknya di pasar. beliau ga punya warung sendiri. jualannya cuma di salah satu lapak di pasar. bangun jam 1 dini hari, dan berangkat ke pasar jam 5.30 pagi udah ga kerasa berat lagi buat beliau. harus gendong bakul nasi, bubur, wadah-wadah lauk dan gorengan bukan lagi beban. jarak sekitar 1 KM yang harus ditempuh dengan jalan kaki juga bukan halangan. beliau selalu ngelakuin semuanya dengan senang hati.

karena itulah biasanya setelah mandi pagi aku suka nyusul simbah ke pasar. liat beliau jualan selalu merupakan hal yang nyenengin. saat para pembeli ngomong pesenannya, terus dengan cekatan simbah mulai bungkusin pesenannya, selalu jadi hal baru buat aku entah berapa kalipun aku nyusul ke pasar. bagian paling favorit? pas pulang dan dibeliin simbah jamu beras kencur, hehe..itu enak banget.

mungkin buat sebagian orang profesi penjual nasi, apalagi cuma di pasar adalah profesi yang ga dipandang tinggi. tapi buat aku, profesi simbah ini ga ternilai.profesi macam inilah yang akirnya ngebuat ibuku, serta saudara-saudaranya “jadi orang”, dan akhirnya hidup cukup.

mungkin itulah yang ngebuat kita semua berusaha gimana caranya biar simbah seneng dan nyaman, serta ikut ngerasain bahwa anak-anaknya sekarang dah hidup layak, ga kekurangan suatu apapun. apa kata simbah?

beliau selalu pesen sama anak-anaknya, “uwis, duite kanggo sangu putuku wae, aku ora usah” (udah, uangnya buat uang saku cucuku aja, aku nggak usah aja). beliau cuma ga pernah nolak kalo dibawain makanan yang ga keras, soalnya bisa ngunyah πŸ™‚

pas beliau dah mulai sakit-sakitanpun, beliau selalu ga nyaman waktu tau bahwa beliau dirawat di ruangan yang nyaman. beliau cuma ngomong ” aku ojo suwe-suwe ning kene. wis, ning ngomah wae” (aku jangan lama-lama di sini. udah, di rumah aja).

pas beliau kambuhnya dah semakin sering, beliau cuma pesen bahwa ntar makamnya dibikin yang bagus. bukan buat apa-apa. cuma biar anak, cucu, dan cicitnya tahu dimana makam simbah, jadi biar bisa jenguk.

simbah, yang seneng banget ngeliat ayam-ayamnya bertelur, simbah yang suka dipijitin cucunya, simbah yang suka dengerin wayang dari radio panasonic kecilnya,simbah yang selalu nunggu aku di pintu waktu aku mau datang…

aku sayang simbah, semua sayang banget sama simbah….

mau tau soal selulit?

12 Mei, 2009

wiken kemarin aku bantuin sepupu, anak farmasi yang lagi bikin skripsi *duh qo tiba-tiba gatel ya, ni tangan ngetik kata terakhir. namanya Tiwi. si Tiwi ini minta dibantu buat nerjemahinΒ  salah satu artikel referensi dia tentang selulit. wah, aku pikir, oke juga nih. sambil menyelam minum air juga.. sambil nerjemahin, dapet juga pengetahuan ’bout selulit. salah satu momok buat kita, para cewek *atau yang merasa cewek πŸ™‚ .

trus setelah aku baca, artikelnya oke juga loh. walaupun secara general, tapi cukuplah buat ngerti tentang seluk beluk dunia per-selulit-an. so, ga ada salahnya aku pajang hasilnya di sini. sekalian. biar yang baca ketularan pinter juga.

and, here it is: Baca selanjutnya…

siapa sih yang bikin mata uang kita?

7 Mei, 2009

ya, pertanyaan ini sempat muncul. apalagi pas aku keinget sebulan yang lalu aku sempet ngobrol sama Susanne dan temen-temennya.

sumpah, di Indonesia mereka kaya seleb aja. secara kata mereka harga-harga di sini seperempat dari harga-harga yang ada di sana. waktu itu Susanne seneng banget nemu sepatu Converse yang di sini harganya “cuma” sekitar 250,000 rupiah sedangkan di negaranya sono, harga untuk Converse yang sama berkisar antara 1 jeti. yah, jadilah di sini dia bela-beli terus kaya orang kesetanan. mulai dari 4 pasang sepatu Converse favoritnya sampai tas, dompet, dan t-shirts yang ga keitung banyaknya. yah..mumpung murah kali ya..

Susanne and meSusanne and me at a dinner place

aku pikir waktu itu enak banget ya, jadi orang luar.. di sini mereka kaya raja.. beli apa-apa bisa murah banget! dan yang lebih bikin aku kaget gila, harga potong rambut disana-ya, potong rambut- adalah sekitar 800 rb!! W&^%$#T(*%#$@F?!!! 800 rb cuma buat potong rambut?!!! mending gondrong!!

fyuhh.. setelah itu aku jadi mikir.. sebenernya siapa sih yang bikin mata uang kita? si rupiah tersayang ini? qo nilai tukarnya parah amat yak?

trus barusan aku liat-liat, iseng nyari di google. ada ga sih bangsa yang lebih sial ga beruntung daripada kita? dari Malaysia kalah, dari Singapur kalah juga. bahkan dari Ethiopia kita kalah juauh!!

dan ternyata, dari wikipedia aku nemu jawabannya. ternyata ada yang lebih sial, saudara-saudara!! yah..walaupun ga banyak sih..

ada dobra dari Sao Tome and Principe (pernah denger?) yang 1 USD=16,335 dobra, trus tetangga kita, dong dari Vietnam. 1 USD=17,832 dong, trus yang lebih parah lagi Somalia’s shilling, soalnya 1 USD=28,250 shilling.

tapi kayaknya yang paling sial tuh Zimbabwe, yang walaupun statusnya suspended, kabarnya 1USD=10 juta dollar Zimbabwe.! hehe.. naseb..ya naseeb..

umm..kayaknya rencana bulan madu pas abis nikah nanti ke Zimbabwe aja ah..heu..heu..heu..

-searching searching tourism spot at Zimbabwe-