Lanjut ke konten

malem-malem-sambil-nangis-bombay..

11 Juni, 2009

kemarin masuk fase hiatus lagi. ga update apapun kecuali status di facebook.

satu-satunya spotlight selama satu bulan terakhir adalah ketika nenekku tercinta wafat. beliau meninggal ketika usia 85 tahun.alhamdulillah pas hari Jum’at.

ninggalin sebuah kenangan? itu pasti.setiap orang, siapapun dia, pasti ninggalin suatu hal untuk dikenang ketika dia pergi. yang berbeda mungkin adalah kenangan seperti apa yang dia kasih ke kita, orang-orang yang kenal dia.

nah, kalo dengan simbah (begitu aku biasa manggil), satu hal yang paling aku inget adalah tentang kesederhanaan hidup yang beliau anut. dan nilai kesederhanaan itu ga pernah luntur semenjak aku kecil dulu, sampai 2 minggu kemarin ketika beliau dipanggil oleh-Nya.

kesederhanaan yang dianut simbah udah kayak sendi hidup beliau. nyaris ga pernah ada keluhan soal materi. apapun bentuknya. yah, mungkin karena beliau udah ngerasain kerja keras dari dulu. jadi seberapapun materi yang beliau punya, ya itu buat disyukuri aja.

soal kerja keras, dari aku kecil dulu aku udah ngeliat sendiri, meski cuma pas liburan sekolah aja. simbahku dulu adalah seorang penjual nasi, bubur, serta lauk pauknya di pasar. beliau ga punya warung sendiri. jualannya cuma di salah satu lapak di pasar. bangun jam 1 dini hari, dan berangkat ke pasar jam 5.30 pagi udah ga kerasa berat lagi buat beliau. harus gendong bakul nasi, bubur, wadah-wadah lauk dan gorengan bukan lagi beban. jarak sekitar 1 KM yang harus ditempuh dengan jalan kaki juga bukan halangan. beliau selalu ngelakuin semuanya dengan senang hati.

karena itulah biasanya setelah mandi pagi aku suka nyusul simbah ke pasar. liat beliau jualan selalu merupakan hal yang nyenengin. saat para pembeli ngomong pesenannya, terus dengan cekatan simbah mulai bungkusin pesenannya, selalu jadi hal baru buat aku entah berapa kalipun aku nyusul ke pasar. bagian paling favorit? pas pulang dan dibeliin simbah jamu beras kencur, hehe..itu enak banget.

mungkin buat sebagian orang profesi penjual nasi, apalagi cuma di pasar adalah profesi yang ga dipandang tinggi. tapi buat aku, profesi simbah ini ga ternilai.profesi macam inilah yang akirnya ngebuat ibuku, serta saudara-saudaranya “jadi orang”, dan akhirnya hidup cukup.

mungkin itulah yang ngebuat kita semua berusaha gimana caranya biar simbah seneng dan nyaman, serta ikut ngerasain bahwa anak-anaknya sekarang dah hidup layak, ga kekurangan suatu apapun. apa kata simbah?

beliau selalu pesen sama anak-anaknya, “uwis, duite kanggo sangu putuku wae, aku ora usah” (udah, uangnya buat uang saku cucuku aja, aku nggak usah aja). beliau cuma ga pernah nolak kalo dibawain makanan yang ga keras, soalnya bisa ngunyah 🙂

pas beliau dah mulai sakit-sakitanpun, beliau selalu ga nyaman waktu tau bahwa beliau dirawat di ruangan yang nyaman. beliau cuma ngomong ” aku ojo suwe-suwe ning kene. wis, ning ngomah wae” (aku jangan lama-lama di sini. udah, di rumah aja).

pas beliau kambuhnya dah semakin sering, beliau cuma pesen bahwa ntar makamnya dibikin yang bagus. bukan buat apa-apa. cuma biar anak, cucu, dan cicitnya tahu dimana makam simbah, jadi biar bisa jenguk.

simbah, yang seneng banget ngeliat ayam-ayamnya bertelur, simbah yang suka dipijitin cucunya, simbah yang suka dengerin wayang dari radio panasonic kecilnya,simbah yang selalu nunggu aku di pintu waktu aku mau datang…

aku sayang simbah, semua sayang banget sama simbah….

Iklan
One Comment leave one →
  1. 17 Juni, 2009 12:34 pm

    perjuangan itu yg bikin bangga para keturunannya.. kn bisa dijadikan panutan..

    hmm.. jd inget sama keluargaku dulu.. wktu msh hidup rukun & harmonis.. hiks..hiks.. seandainya ada tombol ‘rewind’..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: