Lanjut ke konten

WOW… it rocks!!!

20 Februari, 2009

seorang wanita hamil dan melahirkan? kalo orang bilang, itu mah biasaaa…

yep, emang biasa banget sih, karena tiap saat, or even tiap detik, di berbagai belahan dunia ini ada aja seorang wanita yang kemudian menyandang status sebagai IBU, entah untuk anak pertama, anak kedua, dst, dst.

Karena aku juga seorang wanita* yang ntar bakal jadi seorang ibu juga, Insya Allah, satu hal tentang kelahiran yang kelihatan biasa ini yang terus dipikirin dan kepikiran adalah tentang prosesnya. mengkin lebih spesifiknya:

GIMANA-maaf- LUBANG YANG SEKECIL ITU BISA UNTUK JALAN LEWAT BAYI YANG SEBESAR ITU?

nah, about this sensitive thing, aku baru tau jawabannya tadi malem.

Ceritanya tadi malem ni ngobrol-ngobrol sama temen-temen sepulang kerja. trus setelah ngobrol kesana kemari, sampai juga pada topik tentang mekanisme kelahiran si jabang bayi dari rahim ibu.

ini bener-bener kesaksian dari tangan pertama lho, laporan pandangan langsung gitu deh kira-kira dari salah satu peserta obrolan kita malem itu yang kerja di sebuah rumah sakit kecil di barat kota.

jadi si Jeng Kindy ini pas lagi ada luang waktu diajakin untuk ngeliat langsung proses kelahiran seorang pasien wanita. trus, setelah si ibu mengerahkan segenap tenaga, bertaruh antara hidup dan mati, keluarlah kepala si bayi duluan, yang kemudian disusul sama bahu. dan yang baru aku tau *ya maap kalo telat posisi si bayi itu tengkurap! nah, sampai situ, u know what?

BAYINYA MELUNCUR KELUAR!

hah?!!

yep, dengan sabar Jeng Kindy jalasin ke kita kalo si bayi meluncur, “memperbaiki”  posisinya sendiri alias jadi tengadah, dan tugas si bidan or dokter yang bantuin adalah menangkap si bayi biar ga meluncur terlalu jauh.

nah trus gimana tentang masalah-maaf-lubang yang tadi?

ternyata oh ternyata bayi yang baru keluar dari rahim sang ibu itu ukurannya keciiil. tapi begitu keluar ke alam bebas

SI BAYI “MEMBENGKAK” !!!

hah?!!!

iya, jadi dalam hitungan detik-inget!! dalam hitungan DETIK- setelah si bayi keluar ke alam bebas semua bagian tubuhnya, dari ujung kepala sampai ujung kaki, langsung membesar! dan setelah itu baru ditimbang berat si bayi berapa.

ISN”T THAT SO *%$#@#$*?!!! *bukan umpatan lho, cuma bener-bener ga tau mo ngomong gimana lagi saking kagum n kagetnya..

jadilah obrolan kita malam itu jadi obrolan monolognya Jeng Kindy, dan kita-kita yang dengerin mengalami siklus yang sama yaitu bengong dengerin, trus terbelalak sambil teriak “hah?!!!”, dan diakhiri dengan koor pelan “ooo…” sambil manggut-manggut.

tapi, dari siklus itu, aku dapet pengetahuan yang, subhanallah, KEREN BANGEETT!!

*jadi kangen Ibu di rumah..hiks…

Iklan
One Comment leave one →
  1. 29 Maret, 2009 4:01 pm

    itulah kekuasaan yg maha kuasa.. hmm..jd pengen punya bayi nih, soalnya gw suka bgt anak kecil.. hehe tp lebih suka lagi sama cowok yg seumuran.. hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: